Bisanugas

Cara membuat daftar pustaka dari Google Scholar dengan praktis

daftar pustaka dari google scholar

Daftar Isi

Daftar pustaka dari Google Scholar memiliki peran penting dalam penelitian akademis. Fungsi utamanya adalah menyajikan referensi atau sumber-sumber yang digunakan oleh penulis untuk mendukung argumen atau temuan dalam suatu karya ilmiah. Google Scholar, sebagai mesin pencari akademis, memberikan akses luas ke literatur ilmiah, termasuk jurnal, artikel, buku, dan paper konferensi.

Fungsi Google Scholar sendiri adalah menyediakan platform yang mempermudah peneliti, mahasiswa, dan akademisi untuk menemukan literatur ilmiah relevan dengan topik penelitian mereka. Dengan mengintegrasikan daftar pustaka dari Google Scholar, pembaca dapat mengakses sumber-sumber ini secara langsung, memvalidasi klaim, dan melanjutkan penelitian lebih lanjut.

Daftar pustaka umumnya diperlukan oleh penulis, peneliti, mahasiswa, dan akademisi sebagai bagian integral dari karya ilmiah. Daftar pustaka berfungsi untuk menyajikan referensi yang digunakan dalam penelitian atau penulisan, memungkinkan pembaca untuk melacak sumber-sumber yang mendukung argumen atau temuan yang disajikan.

Dengan mencantumkan daftar pustaka, pengarang memberikan penghargaan kepada kontributor lain dalam bidang tersebut dan memberikan dasar akademis yang kuat untuk karyanya. Selain itu, daftar pustaka juga penting dalam menunjukkan keakuratan dan kredibilitas suatu karya, karena pembaca dapat menelusuri sumber-sumber asli untuk memeriksa dan memverifikasi informasi yang disajikan.

 

Beberapa gaya biliografi atau daftar pustaka

 

  1. American Psychological Association (APA): Gaya ini umumnya digunakan dalam bidang ilmu sosial, psikologi, dan pendidikan.
  1. Modern Language Association (MLA): Sering digunakan dalam bidang sastra, bahasa, dan seni.
  1. Chicago Manual of Style (CMS): Gaya ini dapat digunakan dalam berbagai disiplin ilmu dan memiliki dua versi utama: catatan kaki dan sistem penulisan referensi.
  1. Harvard Style: Gaya ini sering digunakan di berbagai disiplin ilmu, dan umumnya menggunakan metode penulisan dengan nama dan tahun penerbitan.
  1. Turabian Style: Mirip dengan Chicago Style, namun lebih disederhanakan dan sering digunakan di lingkungan akademis.
  1. IEEE (Institute of Electrical and Electronics Engineers): Gaya ini umumnya digunakan dalam bidang teknik dan teknologi informasi.
  1. Vancouver Style: Biasa digunakan dalam bidang kedokteran dan ilmu biomedis.
  1. ISO 690: Gaya ini adalah standar internasional untuk penyusunan daftar pustaka dan sering digunakan di berbagai bidang ilmu.
  1. Gaya Pustaka Utama (GPU): Gaya ini merupakan adaptasi dari gaya Chicago dan sering digunakan di perguruan tinggi di Indonesia.

 

Pilihan gaya biliografi sering tergantung pada disiplin ilmu dan kebijakan institusi tempat penulis berada. Penulis sebaiknya memastikan untuk menggunakan gaya biliografi yang sesuai dengan pedoman penulisan yang berlaku di lembaga atau jurnal tempat menulis.

 

Cara membuat daftar pustaka dari google scholar

Lakukan Pencarian di Google Scholar:

Kunjungi situs Google Scholar di scholar.google.com.

Masukkan kata kunci atau topik penelitian yang Anda minati.

google sch

 

Temukan dan pilih artikel atau sumber yang relevan dengan penelitian Anda.

google sch biliografi

 

Klik pada judul buku atau artikel untuk membuka halaman rinci.

daftar pustaka google

Di halaman rinci, cari opsi “Cite” atau “Citation” yang umumnya berada di bawah atau di sekitar informasi artikel.

Klik pada opsi “Cite” atau “Citation” untuk melihat format kutipan yang tersedia.

Google Scholar biasanya menyediakan format-format umum seperti MLA, APA, Chicago, Harvard, dll.

Salin informasi kutipan yang sesuai dengan gaya biliografi yang Anda gunakan, dengan cara (CTRL+C).

Informasi tersebut biasanya mencakup judul artikel, nama penulis, judul jurnal/buku, tahun penerbitan, dan informasi tambahan seperti volume dan nomor halaman.

 

Masukkan ke Daftar Pustaka Anda:

Buka dokumen atau proyek Anda di penyunting teks atau manajer referensi (seperti Zotero, Mendeley, EndNote, dll.).

cara membuat dapus

Tempel informasi kutipan ke dalam daftar pustaka atau manajer referensi Anda, dengan cara (CTRL+V).

Pastikan untuk memeriksa dan sesuaikan informasi jika diperlukan.

 

Periksa Kembali dan Validasi:

Periksa kembali daftar pustaka Anda untuk memastikan semua informasi telah dimasukkan dengan benar dan sesuai dengan gaya biliografi yang Anda gunakan.

Pastikan untuk memverifikasi informasi dengan sumber asli jika diperlukan.

Perlu diingat bahwa meskipun Google Scholar menyediakan opsi kutipan otomatis, tetapi kadang-kadang perlu dilakukan penyesuaian manual untuk memastikan kesesuaian dengan aturan gaya biliografi yang digunakan. Juga, pastikan untuk memeriksa kebijakan dan pedoman penulisan daftar pustaka yang berlaku di lembaga atau jurnal tempat Anda menulis.

 

Peran penting daftar pustaka dalam mencegah plagiasi

Berikut adalah beberapa hubungan antara daftar pustaka dan plagiasi:

 

  1. Referensi yang Jelas: Daftar pustaka menyajikan referensi atau sumber-sumber yang digunakan dalam penulisan karya. Dengan mencantumkan referensi secara jelas, seorang penulis menunjukkan transparansi mengenai sumber informasi yang digunakan. Ini membantu mencegah penulis lain mengklaim informasi atau ide tersebut sebagai milik mereka sendiri.

 

  1. Validasi dan Verifikasi: Pembaca atau pemeriksa akademis dapat menggunakan daftar pustaka untuk memverifikasi klaim atau temuan yang disajikan dalam karya. Jika sumber-sumber tidak tercantum atau tercantum secara tidak akurat, hal ini dapat menyebabkan dugaan plagiasi.

 

  1. Atribusi yang Tepat: Daftar pustaka memastikan bahwa kontribusi dari penulis lain diakui dengan benar. Plagiasi terjadi ketika seseorang menggunakan ide atau karya orang lain tanpa memberikan kredit atau atribusi yang sesuai. Daftar pustaka membantu mencegah pelanggaran etika ini dengan menyajikan informasi tentang asal-usul ide atau data.

 

  1. Pedoman Gaya Penulisan: Gaya biliografi yang digunakan (seperti APA, MLA, atau Chicago) memberikan pedoman tentang cara merujuk ke sumber-sumber secara konsisten. Jika penulis tidak mengikuti pedoman ini, dapat muncul kesan bahwa mereka mencoba menyembunyikan atau mengubah sumber informasi, yang dapat menimbulkan kecurigaan plagiasi.

 

Dengan menggunakan daftar pustaka dengan benar, penulis dapat membangun integritas akademis mereka, memberikan penghargaan kepada kontributor lain, dan mencegah tuduhan plagiasi. Sebaliknya, ketidaksesuaian antara isi karya dan daftar pustaka dapat meningkatkan risiko plagiasi.

 

Kesimpulan

Dalam konteks penulisan ilmiah, pembuatan daftar pustaka dari Google Scholar sangat penting untuk memastikan integritas akademis, mencegah plagiasi, dan memberikan penghargaan yang pantas kepada kontributor lain. Daftar pustaka bukan hanya sekadar formalitas, melainkan juga mencerminkan kualitas dan keakuratan penelitian yang dilakukan. Dengan mencantumkan sumber-sumber secara jelas dan sesuai dengan pedoman gaya biliografi yang berlaku, seorang penulis membangun dasar kepercayaan bagi pembaca atau penilai karyanya.

Google Scholar sebagai mesin pencari akademis memudahkan akses terhadap literatur ilmiah, tetapi penulis perlu berhati-hati dalam menyusun daftar pustaka untuk menghindari ketidaksesuaian dan kesalahan kutipan. Proses ini bukan hanya tugas teknis, tetapi juga mencerminkan etika penelitian dan kedisiplinan akademis. Melalui daftar pustaka, penulis dapat menunjukkan keterbukaan, integritas, dan ketepatan dalam merujuk sumber informasi.

Dengan memahami hubungan antara daftar pustaka dan plagiasi, serta mengikuti langkah-langkah yang benar dalam mencantumkan referensi atau daftar pustaka dari Google Scholar, penulis dapat menjaga kejujuran intelektual dan profesionalisme dalam dunia akademis. Poin pentingnya, daftar pustaka bukan hanya formalitas tata cara penulisan, tetapi juga fondasi integritas dan kredibilitas bagi setiap karya ilmiah.

 

Jasa pembuatan karya tulis ilmiah dan makalah:

Setelah membahas cara membuat daftar pustaka dari Google Scholar, kami informasikan juga bahwasanya situs bisanugas.com adalah layanan bantuan akademik yang dapat membantu anda dalam jasa pembuatan karya tulis ilmiah dengan profesional. Hubungi Kami Sekarang

pembuatan karya ilmiah dan makalah

Bagikan artikel :

Facebook
Twitter
LinkedIn

Artikel Lainnya

jasa pembuatan dan publikasi jurnal

bisanugas@gmail.com