Bisanugas

Teknik Terbaik, Mengubah Tugas Akhir Menjadi Jurnal Ilmiah

ubah tugas akhir menjadi jurnal

Daftar Isi

Ubah Tugas Akhir Menjadi Jurnal Pasti kalian semua pernah denger dong istilah ‘Tugas Akhir’ dan ‘Jurnal’? Dua kata yang cukup bikin deg-degan tapi sekaligus menyenangkan buat kita yang lagi menuju akhir perjalanan kuliah. Nah, ada topik menarik nih yang bakal kita bahas hari ini, yaitu gimana caranya mengubah Tugas Akhir jadi Jurnal.

Mau tahu kan kenapa topik ini penting? Ya, karena Tugas Akhir dan Jurnal memiliki peran besar dalam dunia pendidikan. Tugas Akhir adalah capstone dari semua yang kita pelajari selama ini, sedangkan Jurnal adalah cara kita untuk berbagi pengetahuan kita ke dunia.

Anggep aja Tugas Akhir adalah babak final, dan Jurnal adalah trophy kita. Kita sebentar lagi akan ngasih tau kalian cara-cara hebat untuk mengubah Tugas Akhir kalian menjadi jurnal yang oke punya. Jadi, stay tune ya!

 

TA menjadi jurnal ilmiah

Perbedaan

Kuy, kita ngobrol dulu tentang perbedaan antara Tugas Akhir dan Jurnal. Pada dasarnya, Tugas Akhir itu laporan penelitian yang kita kerjakan selama kuliah dan jadi syarat buat kita lulus. Sementara itu, Jurnal itu adalah artikel ilmiah yang menyebarluaskan pengetahuan dan temuan dari penelitian kita ke publik, biasanya dalam format yang lebih ringkas dan ‘to-the-point’.

Yuk kita tengok perbedaan utamanya:

  • Struktur: Tugas Akhir itu biasanya lebih panjang dan detail, sementara Jurnal lebih padat dan langsung ke pokok bahasan.
  • Format: Tugas Akhir pakai format khusus dari kampus kita, sementara Jurnal itu punya format tersendiri tergantung dari jurnal di mana kita ngirimnya.
  • Tujuan: Tugas Akhir itu buat nunjukin kemampuan kita secara akademik dan buat lulus kuliah, sedangkan Jurnal bisa dibilang sebagai ‘upgrade’ dari Tugas Akhir yang buat memperluas jangkauan penelitian kita.

Jadi, mengapa kita perlu ngubah Tugas Akhir jadi Jurnal? Pertama, jadi kesempatan buat kita buktiin ke dunia bahwa penelitian kita beneran keren dan berguna. Kedua, bisa menambah prestise kita sebagai peneliti atau akademisi. Terakhir, bisa jadi inspirasi buat orang lain yang melakukan riset di bidang serupa.

Makanya, merubah Tugas Akhir jadi Jurnal itu penting banget buat kita. Seru kan? Ok, sekarang kita lanjut ke langkah-langkahnya, ntar kita share rahasia jitu cara sukses mengubah Tugas Akhir jadi Jurnal keren!

 

Tahapan Untuk Ubah Tugas Akhir Jadi Jurnal (Artikel Jurnal)

Oke guys, sekarang kita kepoin langkah-langkah mengubah Tugas Akhir kamu jadi Jurnal kece. Simak ya, biar nggak salah langkah!

  1. Pilih jurnal yang pas: Pertama-tama, carilah jurnal yang sesuai dengan bidang penelitian kamu. Cek aja informasi dan standar yang diharapkan oleh jurnal tersebut. Buat list beberapa jurnal yang oke, terus cocok-cocokan mana yang paling pas.
  2. Ringkaskan Tugas Akhir kamu: Biasanya, jumlah kata di jurnal itu lebih dikit ketimbang Tugas Akhir. Jadi, kamu harus bikin Tugas Akhir kamu jadi lebih padat dan fokus pada poin-poin penting. Hapus aja bagian yang kurang relevan.
  3. Modifikasi pendahuluan dan buat abstrak: Pendahuluan di jurnal harus lebih padat dan to-the-point. Oya, jangan lupa buat abstrak yang ringkas dan menarik, supaya orang tertarik buat baca.
  4. Sederhanakan metode penelitian dan temuan: Kemudian, kamu perlu jelaskan metode penelitian kamu dengan ringkas, tapi tetap jelas. Tunjukkan hasil penelitian kamu dengan tepat dan efisien. Jangan kebanyakan basa-basi, ya!
  5. Sesuaikan dengan templat jurnal target: Ingat, setiap jurnal punya format sendiri. Jadi, sesuaikan aja Tugas Akhir kamu dengan templat atau standar yang disyaratkan. Cek baik-baik, supaya nggak ada yang ketinggalan.
  6. Proofread dan edit hasil kerja kamu: Nah, ini langkah terakhir yang penting banget! Baca lagi semua bagian secara teliti dan kritis. Cek apakah ada kesalahan ejaan, tata bahasa, atau hal lain yang bisa bikin orang nyasar. Kalau bisa, minta teman atau mentor untuk bantuin cek.

Nah, itu dia langkah-langkah jitu buat mengubah Tugas Akhir kamu jadi Jurnal keren. Kalau kamu ikutin semuanya, insyaallah hasilnya akan kece badai!

 

“Baca juga: Cara Mengubah Skripsi Menjadi Artikel Ilmiah

 

Hindari: Ketika Sedang Ubah Tugas Akhir Menjadi Jurnal

Nah, selain tips dan trik yang udah kita bahas, ada juga loh beberapa hal yang harus kamu hindari saat mengubah Tugas Akhir kamu jadi Jurnal. Supaya kerjaan kamu nggak sia-sia, simak nih hal-hal yang harus dihindari:

  1. Mengabaikan Panduan Jurnal: Tiap jurnal punya panduannya sendiri. Jangan asal kirim aja ya, pastikan kamu udah baca dan patuhi semua persyaratan dan panduan yang diberikan oleh jurnal.
  2. Mengirimkan Naskah yang Belum Dibaca Ulang: Jangan langsung kirim naskah kamu selesai ditulis. Baca ulang secara teliti, periksa kalimat yang kurang jelas, typo, dan kesalahan tata bahasa lainnya.
  3. Plagiarisme: Ini sih no-no banget. Jangan sama sekali mengambil karya orang lain dan mengklaim sebagai karya kamu sendiri. Selain tidak etis, plagiarisme bisa berdampak buruk pada karier akademik dan profesional kamu.
  4. Mengirimkan Naskah yang Kurang Matang: Jurnal adalah publikasi profesional yang membutuhkan penelitian mendalam dan analisis matang. Jadi, sebelum kamu kirim naskah, pastikan bahwa penelitian dan analisis kamu sudah selesai dan matang.
  5. Mengirimkan Naskah yang Sama ke Banyak Jurnal: Ini bisa menjadi masalah besar di dunia akademik. Usahakan kamu fokus pada satu jurnal, dan kalau naskah kamu ditolak, baru kirim ke jurnal lain setelah melakukan revisi.

Kamu harus hati-hati banget ya, jangan sampai melakukan kesalahan-kesalahan tersebut. Toh, kita semua ingin hasil terbaik bukan? Jutaan orang di luar sana menunggu untuk membaca penelitian kamu, jadi pastikan kamu berikan yang terbaik! Semangat, guys!

 

jasa ubah tugas akhir menjadi jurnal

 

Kesimpulan

Menerbitkan jurnal dari Tugas Akhir memiliki banyak manfaat, termasuk penyebarluasan pengetahuan, meningkatkan reputasi akademik, dan juga menjadi inspirasi bagi peneliti lain. Prosesnya melibatkan beberapa langkah penting, seperti memilih jurnal yang tepat, melakukan ringkasan dan pemadatan dari Tugas Akhir, penyesuaian format ke standar jurnal, hingga melakukan review akhir.

Namun, ada juga beberapa hal yang perlu dihindari. Beberapa di antaranya adalah mengabaikan panduan jurnal, mengirimkan naskah yang belum dibaca ulang, plagiat, dan juga mengirimkan tulisan yang sama ke beberapa jurnal sekaligus.

Memperhatikan semua aspek penting ini, akan membantu kamu dalam menjalani proses ini dengan lancar dan akhirnya menerbitkan penelitianmu dalam bentuk jurnal. Keep improving and good luck for your research publication!

Bagikan artikel :

Facebook
Twitter
LinkedIn

Artikel Lainnya

jasa pembuatan dan publikasi jurnal

bisanugas@gmail.com