Bisanugas

Similarity Index di Turnitin: Perbedaan & Cara Mengatasinya

Similarity Index di Turnitin & Cara Mengatasinnya

Daftar Isi

Similarity Index di Turnitin. Dalam dunia akademik dan penelitian, integritas dan orisinalitas sangat penting. Plagiarisme, atau penggunaan pekerjaan atau gagasan orang lain tanpa pemberian kredit yang tepat, adalah praktik yang sangat ditegur karena merusak standar integritas ini.

Salah satu alat yang sering digunakan untuk mendeteksi plagiarisme adalah Turnitin, sebuah perangkat lunak yang membandingkan teks yang diajukan dengan arsip yang luas dari karya tulis yang sudah terbit dan diindeks. Salah satu fitur utama Turnitin adalah Similarity Index, sebuah angka yang menunjukkan persentase teks yang diajukan yang memiliki ‘kesamaan’ dengan sumber lain.

Dalam artikel ini, kami akan memberikan pencerahan mendalam tentang Similarity Index di Turnitin, bagaimana membedakan antara ‘kesamaan’ dan ‘plagiarisme’, serta dengan praktik terbaik dalam menurunkan Similarity Index pada artikel jurnal dan karya tulis ilmiah. Kami juga akan membahas batas Similarity Index yang umumnya diterima dan bagaimana cara mengatasi kalimat yang sulit atau tidak dapat diparafase.

 

Memahami Similarity Index di Turnitin

Turnitin adalah program perangkat lunak yang dirancang untuk membantu dalam deteksi plagiarism dan memastikan integritas akademik. Salah satu fitur utamanya adalah Similarity Index.

Similarity Index adalah persentase pada laporan Similarity Report Turnitin yang menunjukkan seberapa banyak teks yang diajukan oleh pengguna sangat mirip atau sama persis dengan materi yang ada dalam basis data Turnitin.

Basis data ini mencakup jurnal, artikel, dan karya ilmiah lainnya, serta karya yang dikirimkan nasabah Turnitin lainnya. Ini bukanlah ukuran plagiarisme, tetapi adalah petunjuk sejauh mana teks pengguna mengandung materi yang sama dengan sumber lain.

Indeks Keberhasilan Turnitin memilah keserupaan ini menjadi beberapa kategori: dari sumber internet, dari publikasi (seperti jurnal, artikel), dan karya yang sebelumnya diajukan oleh pengguna Turnitin lainnya.

Indeks kesamaannya ditampilkan dalam persen dan teks yang sama juga di-highlight dalam laporan Similarity Report, sehingga pengguna dapat dengan mudah melihat bagian mana dari pekerjaan mereka yang memiliki kemiripan dengan sumber lain.

Namun, penting untuk diingat bahwa meskipun Similarity Index memberikan informasi berharga tentang sumber-sumber potensial dari teks, ia tidak secara otomatis menentukan apakah suatu karya mengandung plagiarisme.

Hal ini disebabkan fakta bahwa Similarity Index tidak dapat menilai apakah pengguna telah menyitasi sumbernya dengan benar atau sejauh mana mereka telah menggunakan ide dari sumber lain.

 

Perbedaan Antara Similarity dan Plagiarisme

Mengerti dan membedakan antara similarity dan plagiarisme sangat penting dalam dunia akademik dan penelitian. Mari kita berkenalan lebih dekat dengan kedua istilah ini.

 

Similarity

Similarity, atau kesamaan, pada dasarnya adalah ukuran sejauh mana dua potongan teks memiliki konten yang serupa atau identik. Ini bisa merujuk ke frasa, kalimat, paragraf, atau gagasan yang sama. Similarity bukanlah ukuran plagiarisme, melainkan menunjukkan adanya konten yang sama dengan sumber lain. Jika teks anda memiliki tingkat similarity yang tinggi, artinya banyak bagian teks anda yang mirip dengan sumber lain.

 

Plagiarisme

Plagiarisme adalah penggunaan ide, kata-kata, pikiran, atau karya seseorang tanpa memberikan kredit yang pantas kepada sumber aslinya, dengan tujuan untuk mengklaim ide atau karya tersebut sebagai milik sendiri. Ini adalah pelanggaran serius dalam setiap bentuk penulisan, terutama di dunia akademik dan penelitian.

 

Perbedaan Utama

Similarity dan plagiarisme berbeda dalam beberapa cara penting:

  • Similarity adalah ukuran kesamaan antara teks yang diajukan dengan sumber lain, sedangkan plagiarisme adalah penerapan praktik tidak jujur untuk mengklaim karya orang lain sebagai karya sendiri.

  • Similarity tidak selalu berarti plagiarisme. Misalnya, jika anda menulis tentang topik yang populer atau diriset oleh banyak orang sebelumnya, anda mungkin memiliki tingkat similarity yang tinggi. Namun, selama anda mengutip dan atribusi sumber asli dengan benar, ini bukanlah plagiarisme.
  • Similarity bisa diselesaikan dengan menulis ulang atau parafrase, dan dengan memberikan sumber dengan tepat. Plagiarisme, di sisi lain, adalah pelanggaran etika yang perlu dihindari seluruhnya.

 

Contoh Similarity Index di Turnitin pada artikel jurnal

Similarity-Index-di-Turnitin-dokumen

 

Anda bisa menggunakan jasa kami untuk cek Similarity Index, baik pada artikel jurnal, karya tulis ilmiah maupun dokumen akademik lainnya: jasa cek turnitin hanya dengan biaya 5 ribu untuk 2x cek. anda juga bisa menggunakan jasa parafrase untuk menurunkan similarity pada dokumen anda.

 

Cara Menurunkan Index Similarity Pada Artikel Jurnal dan Karya Tulis Ilmiah

Seringkali, seiring penelitian dan penulisan karya tulis ilmiah, Anda mungkin menemui bahwa Similarity Index Anda dalam Turnitin agak tinggi. Sementara angka ini bukanlah tanda pasti dari plagiarisme, adalah langkah terbaik untuk berusaha menurunkannya dan memastikan bahwa karya Anda semurni mungkin. Berikut adalah beberapa cara yang efektif untuk melakukan itu:

 

Menulis Ulang atau Meparafrase

Ini adalah salah satu alat terkuat dalam gudang penulis. Jika Anda menemukan bahwa bagian dari teks Anda sangat mirip dengan sumber lain, coba tulis ulang atau parafrasiskan bagian tersebut dengan cara Anda sendiri. Penting untuk mempertahankan makna asli, tetapi mengubah cara Anda menyampaikannya.

 

Menggunakan Kutipan dengan Benar

Jika Anda harus menggunakan kata-kata asli sumber, pastikan untuk mengutipnya dengan benar. Ini bukan hanya melibatkan tanda kutip, tetapi juga penyediaan rujukan yang tepat dan pembacaan menurut gaya kutipan yang telah ditentukan (misalnya, APA, MLA, Chicago, dll.).

 

Menggunakan Kata dan Frasa dari Bidang Anda

Dalam beberapa kasus, kesamaan mungkin disebabkan oleh penggunaan frasa umum atau jargon teknis dalam bidang Anda. Selama mereka digunakan dalam konteks yang tepat, ini tidak perlu dikhawatirkan.

 

Memahami dan Menggunakan Paraphrasing dan Menyimpulkan dengan Benar

Tidak hanya menulis ulang kalimat, tetapi juga mengetahui cara meringkas dan meparafase informasi dengan tepat dapat sangat membantu. Dengan ini, Anda dapat menyajikan ide yang sama dengan kata-kata Anda sendiri, yang mungkin berbeda dari sumber aslinya.

 

Periksa Ulang Karya Anda

Sebelum menyerahkan karya Anda, lakukan pengecekan akhir untuk memastikan bahwa semua sitasi dan kutipan dilakukan dengan benar, dan bahwa masing-masing sejalan dengan standar integritas intelektual Anda.

 

Ingatlah bahwa tujuan menurunkan Similarity Index bukanlah untuk ‘mengelabui’ sistem, tetapi untuk memastikan bahwa karya Anda mewakili pemikiran dan penulisan asli Anda sebanyak mungkin, sambil tetap mengakui dan merujuk pada karya orang lain dengan tepat dan tepat waktu.

 

Batas Index Similarity yang Dapat Di Toleransi Pada Karya Tulis Ilmiah

Similarity Index di Turnitin adalah ukuran dari persentase teks dalam dokumen yang teridentifikasi sebagai mirip atau sama dengan materi dalam database Turnitin. Jika indeks Similarity tinggi, ini berarti banyak bagian dari teks yang juga berada di tempat lain.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa tingkat Similarity Index di Turnitin yang tinggi bukan berarti bahwa plagiat telah terjadi. Tergantung pada konteks dan jenis teks yang sama, itu mungkin atau mungkin tidak menjadi masalah. Misalnya, kutipan yang tepat dari sumber lain akan menunjukkan sebagai Similarity, tetapi pada saat yang sama bukanlah plagiat asalkan dicantumkan dengan benar.

Tidak ada batas “pasti” atau universal untuk berapa jumlah Similarity Index di Turnitin yang dapat ditoleransi, karena ini sangat bergantung pada kebijakan atau panduan universitas atau jurnal tertentu. Beberapa institusi mungkin mengizinkan tingkat Similarity hingga 25%, sementara yang lain mungkin menetapkan batas yang lebih rendah seperti 15 atau 20%.

Hal terpenting adalah, selain mempertimbangkan Similarity Index di Turnitin, penting juga untuk mengevaluasi konten dan mendiskusi temuan dengan penasihat atau pengulas. Apakah Similarity tersebut merupakan hasil dari penggunaan kutipan dengan benar? Atau apakah itu menunjukkan penggunaan yang tidak tepat dari sumber asing?

Pada akhirnya, tujuan utama adalah untuk menghasilkan pekerjaan yang asli dan jujur, yang memberikan pengakuan yang pantas untuk karya orang lain yang telah digunakan untuk informasi atau inspirasi.

 

Contoh Kalimat yang Tidak Bisa Di Parafrase

Terkadang, ada beberapa kalimat yang sulit atau tidak mungkin untuk diparafrase tanpa mengubah makna atau informasi yang asli. Biasanya, ini meliputi:

 

Kalimat Definisi

Kalimat yang memberikan definisi formal untuk istilah atau konsep tertentu umumnya sulit untuk diparafrase. Mengubah kata-kata dalam definisi ini bisa menyebabkan perubahan dalam interpretasi artinya.

Contoh: “Komunikasi adalah proses pertukaran informasi antara dua atau lebih pihak.”

 

Kalimat Fakta

Kalimat yang menyatakan fakta atau data seringkali tidak bisa diparafrase karena menyampaikan informasi yang pasti dan tidak bisa diubah.

Contoh: “Pekanbaru adalah ibukota Provinsi Riau.”

 

Kalimat dengan Kutipan Langsung

Kalimat yang mengandung kutipan langsung dari sumber lain umumnya tidak diparafrase. Sebenarnya, kalimat ini harus dikutip dengan tepat untuk mengakui penulis asli.

Contoh: Nelson Mandela pernah berkata, “Pendidikan adalah senjata paling ampuh yang dapat kamu gunakan untuk mengubah dunia.”

 

Kalimat Pendek dan Informatif

Kalimat yang sangat pendek dan mengandung informasi, seperti headline berita, biasanya sulit untuk diparafrase tanpa kehilangan informasi atau menjadi berlebihan.

Contoh: “Gunung Semeru Meletus Pada Hari Ini.”

 

Ingatlah, dalam semua situasi ini, sangat penting untuk selalu merujuk sumber aslinya dalam penulisan akademik dan profesional untuk memastikan integritas dan menghormati hak cipta penulis asli.

 

Cara Mengatasi Kalimat yang Tidak Bisa Di Parafrase

Walaupun ada kalimat yang sulit atau tidak bisa diparafrase, ada beberapa langkah yang bisa diambil untuk mengatasi situasi ini dalam penulisan.

 

Kutip Langsung

Jika kalimat tidak bisa diparafrase tanpa mengubah maknanya, Anda bisa menjadikan kalimat tersebut sebagai kutipan langsung. Ingatlah untuk selalu mencantumkan sumber kutipan tersebut dengan syarat dan format yang benar.

Contoh: Nelson Mandela pernah berkata, “Pendidikan adalah senjata paling ampuh yang dapat kamu gunakan untuk mengubah dunia.”

 

Gunakan Sinonim

Meskipun tidak semua kalimat bisa diparafrase menggunakan sinonim, kadang-kadang beberapa kata bisa diganti dengan kata lain yang memiliki makna yang sama atau serupa.

Contoh: “Komunikasi merupakan proses pertukaran informasi antara dua atau lebih individu” bisa diparafrase menjadi “Komunikasi adalah proses berbagi informasi antara dua atau lebih orang.”

 

Ubah Struktur Kalimat

Anda bisa mencoba untuk ubah struktur kalimat. Misalnya, Anda bisa mengubah urutan kata-kata, mengubah kalimat aktif menjadi pasif atau sebaliknya, atau mengubah bentuk kata (misalnya, dari kata kerja ke kata benda).

Contoh: “Pekanbaru adalah ibukota Provinsi Riau” bisa diparafrase menjadi “Ibukota Provinsi Riau adalah Pekanbaru.”

 

Berikan Konteks

Terkadang, penting untuk memberikan lebih banyak konteks atau penjelasan tentang konsep yang disajikan. Ini mungkin memerlukan penambahan kalimat atau frase, tetapi bisa membantu pembaca untuk memahami konsep dengan lebih baik.

Contoh: “Pekanbaru adalah ibukota Provinsi Riau, sebuah provinsi di Indonesia yang terkenal dengan potensi sumber daya alamnya.”

 

Ingat Etika Penulisan

Pada akhirnya, penting untuk selalu memastikan bahwa tulisan Anda menghargai pekerjaan orang lain. Jika Anda menggunakan kata-kata atau ide mereka, Itu sebaiknya diakui dengan baik melalui kutipan dan referensi yang tepat.

 

Similarity Index di Turnitin

Bagikan artikel :

Facebook
Twitter
LinkedIn

Artikel Lainnya

jasa pembuatan dan publikasi jurnal

bisanugas@gmail.com